Dewasa

Muda lawannya bukan tua. Muda lawannya dewasa. — Tengok permainannya tu. Heh.

Sudah puas tercari-cari apa yang nak dicoret di sini, saya mengambil keputusan untuk kembali ke blog lama, tempat mula-mula “bercinta” dahulu. Zaman blogspot. Zaman belum kenal plugins, belum pandai tukar-tukar theme, belum pandai coding.

Semuanya basic “WYSIWYG” (what you see is what you get), tapi “content” lebih menarik daripada sekarang. Lebih bebas dan “carefree” — tidak terbatas apa-apa pun.

Inilah zaman blogging yang paling saya rindu. Kawan-kawan saling “follow” blog masing-masing dan perkongsian di blog lebih “personal” tanpa competition. Tak macam Facebook — semua orang nak jadi artis. Blog ketika itu sangat “powerful” untuk bersosial dan “keep in touch” dengan kawan-kawan — sekarang power juga, tapi tidak intimate seperti dulu.

Sekarang lebih “exposed” tapi tidak intimate. Sekarang ada Facebook – semua orang bersaing untuk tampak lebih bahagia (sorry).

Back to the blog.

Saya baca post lama-lama… dan termenung. Betapa zaman muda-muda dahulu lebih banyak perkara untuk ditulis, untuk dikongsi.

Setiap yang terjadi, yang biasa-biasa dan “plain” boleh jadi entri yang buat saya sendiri senyum. Tak tahulah kalau yang membaca pun senyum juga. Bukan semua orang ada sense of humour, dan saya mungkin narcissistic.

Sekecil-kecil perkara boleh dibesarkan (atau diperbesarkan) dan diolah menjadi cerita. Kenapa tidak sekarang?

Mana silapnya?

Tiada yang silap, sayang. Inilah antara harga yang perlu dibayar menjelang dewasa.

Apabila dewasa, kita lebih berhati-hati menulis; lebih mahu memberi impak, lebih mahu jadi relevan dan matang. Konon nak ikut hal semasa. Siapa buat undang-undang ni, Maisarah? Bukankah menulis itu mencairkan buku-buku idea dan fikiran dalam minda kamu?

Kenapa sekarang lain pula ceritanya?

Secara biadapnya, saya ini si tua yang membosankan (I’m sure Hafiz will say “no you’re not…” — Hafiz is my lunch buddy).

Apa salahnya jadi “separuh masak” sekali-sekala? Mungkin ini yang diperlukan untuk mendatangkan kembali “momentum”.

Ini salah satu usahanya. Menulis sahaja, tunggu dan lihat bagaimana fikiran menjana jari jemari menari. Mengimbau kembali bagaimana proses pemikiran jadi penulisan. Mencari jalan bagaimana melawan dewasa.

Dan kembali bercerita seperi dahulu.

Elena, you have been summoned again.



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge