Doa Orang Teraniaya

Assalamualaikum. Hari ini hari Jumaat, dan jatuh pada cuti umum. Pastinya ramai yang dah balik kampung sejak semalam. Maka lenganglah bandar hari ni. Kalau nak membeli belah, inilah hari yang baik. Tapi jangan lupa solat Jumaat! 🙂

Pernahkah anda mendengar tentang betapa mustajabnya doa orang teraniaya? Menurut Kamus Dewan Edisi Keempat, aniaya merujuk kepada: perbuatan yang menyakiti atau menyeksa manusia atau binatang, kezaliman, penindasan, penyeksaan.

Sabda Rasulullah SAW: “Tiga jenis doa mustajab yang tidak diragukan keajaibannya adalah doa orang tua untuk anaknya, doa orang musafir dan doa orang teraniaya,”
– Hadis riwayat Bukhari dan Muslim

Ada juga hadis lain yang sama, tapi menyenaraikan doa orang berpuasa:

ثلاث دعوات مستجابات : دعوة الصائم ودعوة المظلوم ودعوة المسافر

“Tiga doa yang diperkenankan: Doa orang puasa, doa orang yang dizalimi dan doa orang yang musafir.”
– Hadis riwayat Baihaqi

Mengetahui hakikat doa orang teraniaya diberi perhatian khusus bukanlah untuk kita membalas dendam kepada orang yang menganiaya. Ambillah kesempatan ini untuk memperbaiki diri dan mendekatkan diri dengan Allah.

Terlanjur doa orang teraniaya tiada hijab, kita doa yang terbaik untuk diri sendiri. Mohon keampunan agar dapat kita memulakan hidup baru dengan hati dan jiwa yang bersih.

Berdoa dengan perasaan negatif bukan sahaja berdosa (kerana berniat menyakiti ciptaan Allah), malah melambatkan proses kesembuhan hati.

Bukan mudah kita mengucapkan yang baik-baik sedang hati dan badan merana. Tapi perlu diingat janji Allah. Setiap perbuatan manusia atas muka bumi ini, baik dan buruk, pasti ada balasannya:

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya.
Al-Baqarah – Ayat 286

Nah, betapa indahnya kasih sayang Allah. Terpulang kepada kita untuk menafsirkannya.

Senyum! 🙂

This entry was posted in Ibadah.

Leave a Reply

CommentLuv badge