Seorang Robin

“If it was with her, it’d have been great.” Dia mengangkat cawan, menghirup kopi. Keningnya sedikit berkerut menahan pahit kopi yang kami sama-sama suka.

Siapa? Saya bertanya acuh tak acuh.

“Robin. Bukan How I Met Your Mother!” Dia cepat-cepat menafikan sambil senyum nakal melihat mata saya galak, memahami saya memang peminat siri tv tersebut.

“Namanya Robin. Aku jumpa lama dulu di London.”

“Robin adalah segalanya yang aku suka dalam diri seorang perempuan.”

Pertama kali saya lihat dia berbicara mendalam begitu. Saya mengunci bibir, tapi mata tidak lepas menatapnya. Dia pula lambat-lambat menyambung sambil tersenyum lagi. Ah, menyakat. Dia tahu saya kurang sabar menunggu. Tapi tak apa. Saya memilih untuk tunggu. Saya perlu tahu kesudahan cerita ini.

“Dia kalau berbicara, lembut dan tegas pada masa yang sama. Kalau perkara yang mencuit prinsipnya, dia agresif; tapi selepas itu seakan-akan dia menarik dirinya semula ke alam nyata. She has strong self-control.”

“Kawan-kawannya cuma ada cerita yang baik-baik tentangnya. Dia sangat mengambil berat, tapi bukan people pleaser. Dia ada kehidupannya sendiri, tapi tidak mengabaikan orang sekelilingnya. Ada masanya dia sendirian, membaca… atau menulis dalam buku kecilnya.”

“Bukan kecantikannya yang aku suka, Maisarah. Setakat blonde hair with blue eyes itu biasa aku jumpa. Tapi semangatnya, keperibadiannya… dia lembut di luar, tapi berhati besi. Daripada matanya aku nampak; hatinya telah direntap-rentap tapi tetap juga dia mengukir senyum untuk dunia.”

Hujung jarinya menari atas cawan kopi.

“The values, what makes a person human. Itu yang kita patut cari dalam manusia.” Saya angguk sahaja.

“Aku mungkin telah jatuh hati padanya… tapi aku tidak sampaikan maksudku. Kerana dia sudah bersuami.” Dia mengangkat kening. Ceritanya sudah habis.

“Semua orang ada Robin.” kata saya. Dan kami sambung bercerita… yang lain-lain tidak penting.

So who’s your Robin?

Robin, a person you just know is gonna make a great partner for you. A person so right, so perfectly fitting in your idea of everything you want in a significant other. A person who is indeed, without a question, your other half.

This Robin person just understands you. Robin always know what to say. Robin gets you, and what Robin says gets TO you.

Melengkapi dirimu di segenap sudut. Tapi… masa tidak pernah sesuai, maka kamu tidak bisa bersama. Dia sering sahaja muncul pada masa kamu bersama orang lain, ataupun dia yang sudah mengikat janji.

Robin adalah seseorang yang bukan sahaja menarik pandanganmu, tapi mencabar pengertianmu, menambah nilai hidupmu. Buat kau rasa teruja mengenalinya, tapi sayu pada hujung hari apabila melepaskan dia dari hujung jarimu.

Orang ini bukan alternatif pada pasangan semasamu. Robin dalam tempatnya sendiri, sangat kau julang sampai tidak punya keyakinan mampu untuk memilikinya.

Tapi kalau kau berani sedikit, Robin kau punya.



1 thought on “Seorang Robin”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge